Inovasi ‘PAK MAWARDI’ Pemkot Mojokerto Masuk Final Kovablik Jatim 2023

Inovasi ‘PAK MAWARDI’ Pemkot Mojokerto Masuk Final Kovablik Jatim 2023
Inovasi ‘PAK MAWARDI’ Pemkot Mojokerto Masuk Final Kovablik Jatim 2023

Kota Mojokerto, majalah global.com – Salah satu inovasi Pemerintah Kota (Pemkot) Mojokerto, yaitu ‘Pak Mawardi’ yang merupakan akronim dari Pengurusan Akta Kematian Melalui Layanan Whatsapp Gratis Langsung Jadi, masuk dalam final Kompetisi Inovasi Pelayanan Publik (Kovablik) Jawa Timur tahun 2023.

Inovasi ‘PAK MAWARDI’ Pemkot Mojokerto Masuk Final Kovablik Jatim 2023
Inovasi ‘PAK MAWARDI’ Pemkot Mojokerto Masuk Final Kovablik Jatim 2023

Tahapan presentasi dan wawancara dilakukan Wali Kota Mojokerto Ika Puspitasari secara virtual di Ruang Sabha Pambojana Rumah Rakyat Kota Mojokerto, dengan di dampingi Plt Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Dispendukcapil) Kota Mojokerto, Heryana Dodik Murtono, Kamis (12/10/2023).

Di hadapan tim juri Kovablik Jatim 2023, sosok wali kota yang akrab disapa Ning Ita tersebut menjelaskan bahwa ‘Pak Mawardi’ telah memberikan kemudahan dan kecepatan bagi masyarakat dalam kepengurusan dokumen kependudukan secara online yaitu akta kematian.

“Dengan cara melalui whatsapp inilah yang saat ini sudah sangat familiar menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari masyarakat maka memudahkan warga Kota Mojokerto khususnya dalam rangka mengurus akta kematian bagi anggota keluarganya yang sudah meninggal, dan ini bisa langsung satu hari jadi bisa diambil di MPP Gajah Mada, atau melalui link yang kita berikan dan bisa dicetak secara mandiri akta kematiannya,” ungkap Ning Ita.

Baca Juga :  Meski Akhir Pekan, TNI, Polri dan Linmas Kawal Ketat Kotak Pemilu

Dengan adanya penerapan ‘Pak Mawardi’ cakupan penerbitan akta kematian di Kota Mojokerto mengalami peningkatan yang cukup signifikan di tahun 2023, dengan presentase sebesar 90,06% dari total penduduk yang meninggal yang sudah diurus akta kematiannya.

“Inovasi ini juga sudah direplikasi oleh beberapa daerah di Jawa Timur hingga luar Jawa, ada Kabupaten Sumenep, Kabupaten Bangkalan, Kabupaten Gresik, Kabupaten Sampang, Kabupaten Serang ,bahkan Kabupaten Wajo,” terang Ning Ita.

Saat ini, Inovasi ‘Pak Mawardi’ juga telah dikembangkan dengan adanya pengantaran gratis akta kematian apabila anggota keluarga tidak sempat untuk datang mengambil ke MPP Gajah Mada atau mencetak secara pribadi.

Kedepan, seluruh inovasi – inovasi Pemkot Mojokerto akan diintegrasikan menjadi satu untuk memudahkan masyarakat sesuai rekomendasi Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Reformasi Briokrasi (Menpan Rb), Abdullah Azwar Anas, yakni MPP digital.

Baca Juga :  Semarakkan HUT Persit Ke-78, Persit KCK Cab. XXX Kodim 0815 Hebohkan Gebyar Competition Persit 082/CPYJ

“Kedepan semangat kita, seluruh inovasi-inovasi Pemkot Mojokerto akan kita integrasikan ,hal ini sesuai rekomendasi Menpan Rb, Pak Anas yakni MPP digital,” pungkas Ning Ita. (Jay)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *