Tekan Angka Kasus TB, Dinkes Sidoarjo Kolaborasi Lintas Sektor

Tekan Angka Kasus TB, Dinkes Sidoarjo Kolaborasi Lintas Sektor
Tekan Angka Kasus TB, Dinkes Sidoarjo Kolaborasi Lintas Sektor

Sidoarjo, majalahglobal.com – Rabu, (13/12/2024). Dinas Kesehatan (Dinkes) Kabupaten Sidoarjo berkomitmen menekan angka TB (tuberkulosis) di Kabupaten Sidoarjo. Salah satunya dengan cara berkolaborasi dengan Yayasan Bhanu Yasa Sejahtera (YABHYSA).

Kepala Dinkes Kabupaten Sidoarjo Fenny Apridawati mengatakan bahwa Sidoarjo berada pada urutan kedua dengan kasus TB tertinggi di Jawa Timur setelah Surabaya. Namun, hal itu juga diimbangi dengan penanganan dan pencegahan TB dengan cara membentuk SK (Surat Keputusan) Tim Percepatan penanggulangan TBC di Kabupaten Sidoarjo yang melibatkan lintas sektor dalam upaya eliminasi TBC di Kabupaten Sidoarjo.

“Angka TB di Sidoarjo memang tinggi namun ini menunjukkan bahwa kita benar-benar bekerja untuk melakukan deteksi dan penanganan. Finalisasinya adalah nanti di tahun 2030 apakah kita berhasil menekan angka TB ini,” katanya dalam acara Konferensi Pers Pernyataan Bersama Upaya Kolaborasi Penanggulangan Tuberkulosis di Sun Hotel pada Selasa (12/12/2023).

Fenny juga menerangkan bahwa bukti nyata TB di Sidoarjo tertangani dengan baik adalah terdapat peningkatan dalam Capaian SPM (Standar Pelayanan Minimal) terduga TB di Kabupaten Sidoarjo, yakni tahun 2021 sebasar 44%, Tahun 2022 sebesar 131% dan terus meningkat pada tahun 2023 sebesar 132%.

Baca Juga :  Ribuan Masyarakat Sidoarjo Rela Antri Halal Bi Halal dengan Gus Muhdlor dan Ning Sasha

“Hal tersebut menunjukkan partisipasi aktif pemerintah Kabupaten Sidoarjo dalam penemuan kasus TB,” ucapnya.

Ia pun juga menambahkan jika Capaian Treatment Success Rate (TSR) TBC di Sidoarjo tahun 2023 mengalami peningkatan dibandingkan tahun 2022. Hal itu menjadi trend positif bahwa penanganan untuk penderita TB meningkat. Penemuan terduga TB dan kasus TB di fasyankes, utamanya rumah sakit swasta dianggap belum optimal. Selain itu, Masih tingginya angka loss to follow up dan pasien mangkir sebelum selesai pengobatan juga menjadi penyebab meningkatnya angka TBC.

“Ada sekitar 300 pasien yang loss to follow up dari penanganan kita. Angka kematian juga menurun yakni sekitar 3,22% dari 5 ribu lebih kasus yang kita tangani. TB ini bukan aib dan masyarakat dihimbau untuk terbuka demi kesembuhan,” tambahnya.

Sementara itu, Ketua Yayasan Bhanu Yasa Sejahtera (YABHYSA), Siti Setiyani menyampaikan telah konsen melakukan riset dan pencegahan dini terkait sebaran TB di wilayah Sidoarjo sejak tahun 2021 lalu.

Baca Juga :  Polres Malang Berhasil Amankan Dua Tersangka Spesialis Pembobol Sekolah saat Libur Lebaran

“Investigasi dan pelacakan penderita TB menjadi salah satu hal penting untuk pencegahan dini. Pelacakan ini salah satunya dengan membentuk desa tanggap tuberkulosis, dimana warga melalui pemerintah desa dan kader kesehatan diajak untuk lebih peduli terhadap penderita TB, khususnya orang-orang di sekitarnya,” jelasnya.

Dirinya juga berharap Kabupaten Sidoarjo mampu mencapai target elimimasi TB tahun 2030.

“Mari kita saling berkolaborasi bersama dalam upaya penanggulangan TBC dan terus memberikan upaya terbaik dalam eliminasi TB tahun 2030,” tutupnya. (Ldy)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *