Bunda PAUD Kabupaten Sidoarjo Membuka Workshop Peningkatan Kompetensi Tenaga Pendidik Anak Usia Dini

Bunda PAUD Kabupaten Sidoarjo Membuka Workshop Peningkatan Kompetensi Tenaga Pendidik Anak Usia Dini
Bunda PAUD Kabupaten Sidoarjo Membuka Workshop Peningkatan Kompetensi Tenaga Pendidik Anak Usia Dini

Sidoarjo, majalah global
Com – Bunda PAUD Kabupaten Sidoarjo Hj. Sa’adah Ahmad Muhdlor,S.Hum, membuka acara Workshop peningkatkan kompetensi dan keterampilan tenaga pendidik anak usia dini. Workshop yang diadakan di pendopo Kecamatan Gedangan tersebut diikuti lebih dari 200 bunda PAUD serta 65 lembaga PAUD Se-Kecamatan Gedangan,Kamis (10/08/2023).

Bunda PAUD Kabupaten Sidoarjo Membuka Workshop Peningkatan Kompetensi Tenaga Pendidik Anak Usia Dini
Bunda PAUD Kabupaten Sidoarjo Membuka Workshop Peningkatan Kompetensi Tenaga Pendidik Anak Usia Dini

Kegiatan Workshop diselenggarakan dalam rangka peringatan Hari Anak Nasional ke-39 Tahun 2023. Tujuan dari kegiatan ini adalah memberikan penguatan kepada para ibu dan tenaga pengajar Guru PAUD di Kecamatan Gedangan untuk menciptakan atmosfer pendidikan yang berkualitas, berkarakter, dan religius bagi anak-anak penerus bangsa generasi emas tahun 2045.

Turut hadir dalam acara ini, Wakil Ketua DPRD Sidoarjo Bambang Riyoko, Ketua Komisi D DPRD Sidoarjo Abdillah Nasih, Prof. dr. Hj. Narti Dwi Lestari, Camat Gedangan Ineke Dwi Lestari, dan TP PKK Kecamatan Gedangan.

Dalam sambutan Bunda PAUD Kabupaten Sidoarjo yang akrab disapa Ning Sasha itu menyatakan bahwa pendidikan di era informasi saat ini membutuhkan guru yang kreatif, inovatif, dan inspiratif dalam merancang pembelajaran yang berkualitas. Ia juga menekankan pentingnya kurikulum merdeka di lembaga PAUD yang tidak hanya fokus pada aspek akademis, tetapi juga mengajarkan karakter, moral, dan akhlak kepada anak-anak. Hal itu penting agar kelak generasi bangsa akan memiliki modal menjalani kehidupannya lebih baik. Seperti bagaimana kemampuan anak-anak untuk bernegoisasi, memimpin kelompoknya maupun keberanian mengambil keputusan.

Baca Juga :  Gus Muhdlor Bakal Relokasi SMPN 2 Tanggulangin

“Bahwa anak-anak saat ini banyak sekali yang memang pintar secara ilmu, wawasan, tapi sedikit sekali berakhlaq dan bermoral yang baik, kurikulum merdeka di lembaga PAUD mengajarkan bagaimana anak itu tidak hanya fokus diajar secara akademisinya, tetapi juga bagaimana anak-anak itu bisa menjadi anak-anak yang berkarakter, bermoral dan berakhlaq,”ucapnya.

Ning Sasha juga memberikan pesan kepada para guru dan bunda PAUD, khususnya dalam hal penanganan anak usia dini yang memiliki kebutuhan khusus. Ia menyarankan agar anak-anak tersebut dibimbing oleh UPTD ABK Kabupaten Sidoarjo untuk memastikan mereka mendapatkan perhatian dan pendampingan yang sesuai.

“Harus ada pendekatan kepada orangtua, bahwa tidak boleh menutup mata kalau memang anaknya ABK dan harus di treatment atau dibimbing secara khusus, karena bagaimana pun anak sedari kecil kita perlakukan dengan sebaik-baiknya dan tepat sasaran maka anak itu kelak besar bisa mengontrol diri,emosinya,” ujarnya.

Baca Juga :  Meski Akhir Pekan, TNI, Polri dan Linmas Kawal Ketat Kotak Pemilu

Diakhir sambutannya, Ning Sasha menyampaikan bahwa menerima anak berkebutuhan khusus pada lembaga PAUD tetaplah penting. Namun harus dilakukan dengan arahan yang tepat dan melibatkan lembaga yang kompeten dalam mengasuh anak-anak tersebut.

“Bukan berarti kita tidak boleh menerima anak special (ABK), tapi mumpung anak masih usia dini, harus ditaruh dilembaga yang kompeten untuk mengasuh anak berkebutuhan khusus,”pungkasnya. (red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *