Pemkab Mojokerto Gelontorkan Rp 1,4 Miliar untuk Bantuan Rumah Layak Huni Desa Kejagan dan Desa Jerukseger

Pemkab Mojokerto Gelontorkan Rp 1,4 Miliar untuk Bantuan Rumah Layak Huni Desa Kejagan dan Desa Jerukseger
Pemkab Mojokerto Gelontorkan Rp 1,4 Miliar untuk Bantuan Rumah Layak Huni Desa Kejagan dan Desa Jerukseger

Majalahglobal.com, Mojokerto – Guna memenuhi rumah layak huni sebagai langkah meningkatkan ekonomi masyarakat, Bupati Mojokerto Ikfina Fahmawati menyerahkan secara simbolis Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS) tahun 2022 senilai Rp 1,4 miliar lebih kepada 41 rumah warga tidak layak huni.

 

Penyerahan BSPS yang dilaksanakan di Pendopo Desa Kejagan, Kecamatan Trowulan, Kabupaten Mojokerto, Selasa, (14/6) pagi ini, ditujukan kepada Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR). Dari warga yang menerima bantuan, masing-masing mendapatkan senilai Rp 35 juta, yang terdiri dari 24 warga Desa Kejagan, Kecamatan Trowulan dan 17 warga Desa Jerukseger, Kecamatan Gedeg.

 

Dalam sambutan dan arahannya, Bupati Ikfina mengatakan, kegiatan kali ini adalah penyampaian secara langsung kepada penerima bantuan dari pemerintah berupa stimulan. Ia juga memastikan bahwa bantuan tersebut tidak diserahkan secara fisik, melainkan secara non tunai atau langsung masuk rekening penerima.

 

“Semuanya sudah pasti diterima dan nanti langsung masuk ke rekening. Jadi tidak ada uang yang diserahkan secara fisik. Ini untuk menghindari terjadinya pemotongan-pemotongan,” terangnya.

 

Ikfina menegaskan, penggunaan bantuan stimulan ini khusus digunakan untuk membangun rumah, maka akan melibatkan fasilitator lapangan yang ditugaskan secara langsung Kementerian PUPR untuk melakukan pengawasan. Ia menjelaskan bahwa untuk membangun rumah MBR ini ada rincian biaya yang sudah ditetapkan.

Baca Juga :  Bupati Mojokerto dan Mardiasih Resmikan Jembatan Desa Sugeng dan Serahkan SPPT PBB P2

 

“Dari 31 juta, dipakai untuk beli barang dan empat juta dipakai bayar tukangnya, ini nanti akan didampingi fasilitator dan nanti juga melibatkan pengawasan dari kejaksaan dan kepolisian,” tegasnya.

 

Orang nomor satu di lingkup Pemkab Mojokerto ini juga sangat menyambut baik adanya program bantuan stimulan rumah swadaya dalam membantu menangani pengurangan rumah tidak layak huni di Kabupaten Mojokerto.

 

“Tujuan dari program bantuan stimulan rumah swadaya adalah memberdayakan masyarakat berpenghasilan rendah agar mampu membangun atau meningkatkan kualitas rumah secara swadaya sehingga dapat menghuni rumah yang layak dalam lingkungan yang sehat dan aman,” ucapnya.

 

Lebih lanjut, Bupati Ikfina juga berharap dengan adanya program Mojokerto ‘Indah’ dapat mengatasi permasalahan masyarakat Kabupaten Mojokerto.

 

“Mudah-mudahan dengan program Mojokerto Indah ini kami bisa selalu menjalankan komitmen kami dalam membantu masyarakat Kabupaten Mojokerto dalam penanganan masalah kemiskinan dan kesejahteraan masyarakat,” tuturnya.

Baca Juga :  Sukseskan Lansia Mandiri Dan Penurunan Stunting, Bupati Mojokerto Terus Gulirkan Program SEHATI DAN SEJOLI

 

Selain itu, Ikfina juga menyampaikan, terima kasih kepada jajaran Kejaksaan Kabupaten Mojokerto, Polres Mojokerto dan juga kepada Inspektur sebagai pengawas internal Pemkab Mojokerto atas turut sertanya mengawasi pelaksanaan program bantuan stimulan rumah swadaya.

 

“Besar harapan kami bantuan ini bisa tersalurkan tepat sasaran dan tepat tujuan agar bermanfaat bagi kesejahteraan masyarakat Kabupaten Mojokerto,” pungkasnya. (Jay)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *